-->

iklan bawah header

Perbedaan Proyeksi Amerika dan Proyeksi Eropa dalam Gambar Teknik Proyeksi Orthogonal

Gambar Proyeksi -  Dalam mengekspresikan wujud objek dalam bentuk gambar, maka diperlukan adanya sebuah metode yang disebut proyeksi. Gambar yang diproyeksikan adalah gambar dari objek nyata atau khayal yang menurut garis pandang pengamat pada suatu bidang datar (bidang gambar).


Sebuah objek benda tiga dimensi dapat disajikan pada sebuah bidang dua dimensi dengan menggunakan cara proyeksi. Ada beberapa macam cara dalam menggambar proyeksi, dalam hal ini dikelompokkan menjadi dua macam, yaitu gambar pandangan tunggal (proyeksi piktorial) dan gambar pandangan majemuk (proyeksi ortogonal).

Pada pembahasan kali ini kita akan membahas lebih spesifik ke gambar proyeksi orthogonal. 


PROYEKSI ORTHOGONAL

Proyeksi ortogonal adalah gambar yang diproyeksikan, dan bidang proyeksinya tegak lurus dengan proyektor. Proyektor adalah garis yang memproyeksikan objek ke bidang proyeksi. Dalam proyeksi ortogonal terdapat beberapa perspektif yaitu tampak depan, tampak atas, tampak samping, dan proyeksi piktroial. 

Secara umum, proyeksi ortogonal dibagi menjadi dua jenis, yaitu proyeksi Amerika dan proyeksi Eropa.

a. Proyeksi Amerika

Proyeksi Amerika adalah proyeksi pada bidang yang sama dengan garis pandang. Proyeksi Amerika sering disebut proyeksi kuadran III atau proyeksi sudut ketiga.

b. Proyeksi Eropa

Proyeksi Eropa adalah proyeksi yang posisi proyeksi dan arah garis pandangnya terbalik. Proyeksi Eropa sering juga disebut proyeksi kuadran I atau proyeksi sudut pertama.


PERBEDAAN PROYEKSI AMERIKA DAN EROPA

1. Letak Kuadran 

Perbedaan pertama antara proyeksi amerika dan eropa adalah lokasi kuadrannya. Dalam proyeksi dibagi menjadi empat kuadran, masing-masing teredapat kelebihan dan kekurangannya masing-masing. Setiap kuadran dibagi dari perpotongan bidang vertikal dan bidang horizontal sehingga memiliki 4 kuadran. 

Proyeksi amerika berada di kuadran ketiga. Kuadran ini terletak di sebelah kiri bidang vertikal dan di bawah bidang horizontal. Sementara proyeksi eropa berada di kuadran I. Kuadran I terletak di sisi kanan bidang vertikal dan di atas bidang horizontal.

2. Arah Pandangan

Karena posisi kuadrannya berbeda antara proyeksi amerika dan proyeksi eropa, maka arah pandangan kedua proyeksi tersebut juga berbeda. Dalam proyeksi Amerika adalah proyeksi yang bidangnya sama dengan arah pandangan. Tata letak dengan perspektif yang sama membuat proyeksi Amerika lebih mudah dipahami.

Sementara, posisi bidang proyeksi Eropa berlawanan dengan arah tampilan. Kalaupun terletak terbalik, jika kita sudah mengetahui proyeksi Amerika akan mudah untuk memahami proyeksi Eropa juga. Hal ini karena hanya tinggal menukar posisi saja.

3. Penggunan Proyeksi 

Selain itu, ada juga perbedaan dalam penggunaan proyeksi Amerika dan Eropa. Dimana dalam hal proyeksi Amerika memiliki cara yang lebih rasional untuk menggunakannya. Oleh karena itu banyak digunakan oleh Amerika Serikat, Jepang, Korea Selatan, Australia dan Indonesia. Sementara itu dalam penggunaan proyeksi Eropa banyak digunakan di negara-negara Eropa.

4. Simbol 

Jika dilihat dari pembacaan simbol, maka proyeksi amerika dan eropa memiliki perbedaan yang menjadi pembeda antara proyeksi amerika dan eropa. Untuk lebih jelasnya mengenai simbol proyeksi baik amerika maupun eropa dapat dilihat pada gambar atas ini.


Demikian pembahasan kali ini mengenai perbedaan antara proyeksi amerika dengan proyeksi eropa. Semoga dapat bermanfaat. 

Salam Teknika!

1 Response to "Perbedaan Proyeksi Amerika dan Proyeksi Eropa dalam Gambar Teknik Proyeksi Orthogonal"

  1. Proyeksi amerika maupun proyeksi Eropa dapat digunakan oleh para drafter.Yang menjadi penting adalah gambar teknik dapat dipahami oleh costumer. artikelnya bags. terimakasih. salam agengambar.com

    ReplyDelete

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel